Tagged: Politik

Biografi John Quincy Adams

Biografi John Quincy Adams

John Quincy Adams (1767-1848) adalah presiden keenam Amerika Serikat. Seorang negarawan yang brilian dan sekretaris luar negeri yang luar biasa.

Biografi Muhammad Abdullah

Biografi Muhammad Abdullah

Pada saat pemakamannya , lebih dari satu juta pelayat memberi penghormatan kepada negarawan yang loyal itu. Putranya menggantikannya sebagai menteri utama dan berjanji untuk melanjutkan perjuangan untuk toleransi beragama dan Kashmir yang merdeka.

Biografi Moshood Abiola

Biografi Moshood Abiola

Alih-alih merayakan pembebasannya dan kemungkinan kebangkitan demokrasi, Nigeria melangkah mundur untuk berkumpul kembali, dan memulai proses lagi.

Biografi Isaac Abravanel

Biografi Isaac Abravanel

Secara umum Abravanel mengembangkan pandangan negatif tentang budaya dan peradaban. Ia dipengaruhi oleh orang-orang Stoa dalam kecamannya terhadap kehidupan mewah dan oleh kaum Sinis dalam kritiknya terhadap negara politik.

Biografi El Ferik Ibrahim Abboud

Biografi El Ferik Ibrahim Abboud

Abboud sendiri terpaksa mengundurkan diri pada 15 November demi pemerintahan sementara sipil, dan ia mengundurkan diri, sehingga mengakhiri Republik Sudan.
Abboud tinggal di Inggris selama beberapa tahun, tetapi meninggal di Khartoum pada 8 September 1983, pada usia 82 tahun.

Biografi Dean Gooderham Acheson

Biografi Dean Gooderham Acheson

Setelah pensiun dari Departemen Luar Negeri pada tahun 1953, Acheson kembali ke Covington dan Burling, tetap dalam kehidupan publik hanya sebagai anggota komite pemerintah khusus, sebagai penasihat presiden, dan sebagai pengamat kritis terhadap laki-laki dan peristiwa. Dia bertugas di akhir tahun lima puluhan sebagai kepala kebijakan luar negeri Dewan Penasihat Demokratik dari Komite Nasional Demokrat. Dia meninggal di Sandy Spring, Md., Pada 12 Oktober 1971.

Biografi Bella Stavisky Abzug

Biografi Bella Stavisky Abzug

Saya tidak membangkitkan fantasi liar ketika saya mengklaim bahwa saya akan membantu mengatur koalisi politik baru para wanita, kaum minoritas dan kaum muda, bersama dengan kaum miskin, para lansia, pekerja, dan pengangguran, yang akan membuat negara ini terbalik dan dalam.